MATERI FISIKA KELAS X : BESARAN VEKTOR

MATERI FISIKA KELAS X : BESARAN VEKTOR - Vektor merupakan salah satu materi wajib yang di pelajari di SMA Kelas X pada Materi Fisika. Sehingga diharapkan dengan postingan materi ini bisa bermanfaat bagi guru ataupun para siswa semuanya. demikian dulu dari saya salam berbagi.

Vektor adalah jenis besaran yang mempunyai nilai dan arah. Besaran yang termasuk besaran vektor antara lain perpindahan, gaya, kecepatan, percepatan, dan lain lain. Sebuah vektor digambarkan sebagai sebuah ruas garis berarah yang mempunyai titik tangkap (titik pangkal) sebagai tempat permulaan vektor itu bekerja. Panjang garis menunjukkan nilai vektor dan arah panah menunjukkan arah vektor itu bekerja. Garis yang melalui vektor tersebut dinamakan garis kerja.

A. Vektor

Penulisan sebuah simbol besaran vektor dengan menggunakan huruf tegak dicetak tebal, misalnya vektor AB ditulis AB. Selain itu, dapat pula dinyatakan dengan huruf miring dengan tanda panah di atasnya :
Besar (nilai) sebuah vektor dinyatakan dengan huruf miring AB. Selain itu dapat pula dituliskan dalam garis mutlak, yaitu dua garis tegak sejajar, pada kedua sisi notasi vektor, misalnya, besarnya vektor AB = AB = |AB|.

Menggambar Vektor Dalam Bidang Datar (Dua Sumbu)



Pada bidang datar, vektor mempunyai dua komponen yaitu pada sumbu x dan sumbu y, tampak seperti pada gambar diatas. Sebuah vektor dapat saja mempunyai satu komponen bila vektor tersebut berada pada salah satu sumbu x atau yKomponen vektor adalah vektor-vektor yang bekerja pada saat yang bersamaan sehingga menghasilkan satu vektor dengan arah tertentu (resultan). Oleh karena vektor tergantung pada besar dan arah, maka vektor tersebut dapat dipindahkan titik tangkapnya asal besar dan arahnya tetap.
Penulisan matematis A dapat ditulis dalam komponenkomponennya : A = Ax + A yAmerupakan jumlah dari komponen-komponennya.

Cara lain untuk menuliskan vektor, yaitu:

A = Axi + A j
Dimana Ax dan Ay  menunjukan besar (harga) vektor pada masing-masing komponen sumbu xdan sumbu y, sedangkan i dan j adalah vektor satuan pada masing-masing komponen sumbu xdan sumbu y.

Vektor Satuan



Vektor satuan adalah vektor yang besar/harganya satu satuan; vektor yang telah diuraikan ke sumbu x(i), sumbu y(j), dan sumbu z(k). Dikatakan vektor satuan karena besar vektor = |i| = |j| = |k| = 1. Misalnya, vektor A mempunyai komponen sumbu x(Ax ), pada sumbu y(Ay ) dan sumbuz(Az ), maka vektor A dapat ditulis dalam lambang vektor sebagai berikut.
A = Ax i + Ax j + Ax k

Panjang vektor A adalah :



B. Analisis Penjumlahan Dan Pengurangan Vektor

Untuk keperluan penghitungan tertentu, kadangkadang sebuah vektor yang terletak dalam bidang koordinat sumbu dan sumbu harus diuraikan menjadi komponen-komponen yang saling tegak lurus (sumbu dan sumbu y). Komponen ini merupakan nilai efektif dalam suatu arah yang diberikan. Cara menguraikan vektor seperti ini disebut analisis. Misalnya, vektor Amembentuk sudut αterhadap sumbu positif, maka komponen vektornya adalah:
Acos α
Asin α
Besar (nilai) vektor dapat diketahui dari persamaan:

Sementara itu, arah vektor ditentukan dengan persamaan:

Penjumlahan Vektor

Penjumlahan dua buah vektor ialah mencari sebuah vektor yang komponen-komponennya adalah jumlah dari kedua komponen-komponen vektor pembentuknya.

Dengan kata lain untuk “menjumlahkan dua buah vektor”adalah “mencari resultan”. Untuk vektor-vektor segaris, misalnya vektor dan dalam posisi segaris dengan arah yang sama seperti tampak pada gambar (a) berikut maka resultan (jumlah) vektor dituliskan:
R=A+B
Pada kasus penjumlahan vektor yang lain, seperti yang ditunjukkan gambar (b) diatas terdapat dua vektor yang tidak segaris yang mempunyai titik pangkal sama tetapi dengan arah yang berbeda, sehingga membentuk sudut tertentu. Untuk vektor-vektor yang membentuk sudut á , maka jumlah vektor dapat dilukiskan dengan menggunakan metode
tertentu. Cara ini disebut dengan metode jajaran genjang.
Cara melukiskan jumlah dua buah vektor dengan metode jajaran genjang sebagai berikut:
a. titik tangkap dan dibuat berimpit dengan memindahkan titik tangkap ke titik tangkap B, atau sebaliknya;
b. buat jajaran genjang dengan dan sebagai sisi-sisinya;
c. tarik diagonal dari titik tangkap sekutu, maka adalah diagonal jajaran genjang.

Sumber : http://fisikazone.com/







Demikianlah Artikel MATERI FISIKA KELAS X : BESARAN VEKTOR

Sekian artikel MATERI FISIKA KELAS X : BESARAN VEKTOR kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

Anda sekarang membaca artikel MATERI FISIKA KELAS X : BESARAN VEKTOR dengan alamat link https://www.dunia-mulyadi.com/2015/03/materi-fisika-kelas-x-besaran-vektor.html

0 Response to "MATERI FISIKA KELAS X : BESARAN VEKTOR"

Post a Comment

Terimakasih atas Kunjungannya serta Komentarnya.....Jangan Lupa Like and Sharenya Thanks......